Monday, November 15, 2010

Penatnya...

"Wani, ana nak minta undur diri dari terlibat dengan persatuan", kata Siti.
"Awat? Enti bagi sebab pada ana, kenapa nak undur diri", balasku.
"Banyak kerja la. Ana tak dapat fokus pada pelajaran. Asyik sibuk dengan gerak kerja. Meeting sana, meeting sini", jawab Siti.
" Enti fikir baik-baik. Enti sudah berbaiah dengan Allah sejak dari alam roh lagi", tegasku.

Siti tunduk ke bumi. Begitulah kehidupan jika terlibat dengan persatuan. Bukan mudah. Jika alasan yang diberi kerana sibuk, saya fikir, semut pun sibuk jugak. Ulat gonggok yang lalu barangkali berada dalam kerisauan mencari anak. Semua sibuk.

"Who fail to plan, he plans to fail"...seseorang itu jika gagal untuk merancang, sebenarnya dia telah merancang untuk gagal.
Bersyukur kerana Allah telah memilih untuk sibuk dalam perjuangan. Berapa ramai yang sibuk dan leka dengan keduniaan? Cemburu diri ini tatkala melihat sahabat sibuk ke sana, sibuk ke sini. Terlibat dengan gerak kerja. Segala-galanya untuk Islam. Hari-hariku di kampus makin sampai ke penghujung. Sentiasa otak ini ligat berfikir, adakah aku akan aktif di luar sana? Istiqamahkah aku bila sampai di medan sebenar? Kampus sekadar medan latihan. Sayu melihat air muka sahabat sahabiah yang akan aku tinggalkan. Bila la agaknya akan bersua. Menitis air mata. Menangis aku bila keseorangan. Maklumlah, egoku memang tinggi. Jarang menangis di hadapan sahabat andai. Teringat aku semasa di alam PLKN. Seorang kawan Cina berkata kepada ku, "Kenapa wani tak menangis? Wani tak sedih berpisah dengan saya ke?"

Aku hanya senyum. Kami berpeluk walau berbeza agama. Dalam hatiku, hanya Allah sahaja yang tahu. Perjuangan bukan mudah, ia perit dan pahit. Namun, ia manis dengan ukhuwah...

"Jangan duduk di jalan perjuangan andai takut untuk berkorban"

No comments:

Post a Comment