Friday, December 31, 2010

Kagumnya..

Salam ukhuwah...pada kali ini, ingin saya ceritakan perihal pengalaman saya sewaktu di pondok. Jika ingin menikmati keselesaan dalam menuntut ilmu, pondok yang saya pergi kali ini bukanlah menjadi pilihan. Mana tidaknya, masalah bekalan air yang berlaku di pondok. Namun, ujian yang diberikan oleh sang Pencipta membuatkan saat indah tinggal di pondok. Dalam pemikiran kita, pastinya kehidupan miskin yang dialami oleh tenaga pengajar di pondok, namun, hakikatnya berbeza. Mereka hidup bahagia. Tidak perlu memikirkan perihal hutang sana sini. Terkejut saya apabila mendengar salah seorang ustaz di sana menyebut," kalau ada rm150 tu, cukup untuk menampung hidup sebulan". MasyaAllah. Itu la kehidupan. Keberkatan dalam hidup.
Suatu peristiwa yang tidak dapat saya lupakan. Ada lebih kurang lima ekor ikan haruan yang cukup besar dalam kolah untuk kami bersuci dan ambil wuduk. Terkejut saya untuk kali pertamanya tatkala melihat ikan. Biasanya saya tengok ikan haruan dalam kolam kat luar rumah. Mula-mula nak guna air tu, memang geli. Namun, hari berganti hari..Ikan haruan tu menjadi peneman dikala keseorangan dalam bilik air..bila air tak keluar daripada paip, air kolah makin cetek sebab kami guna..dalam hatiku berkata", hehe..mesti ikan ni berdebar-debar..barangkali ada ikan yang lemah jantung. Mana tidaknya, dekat 11 orang yang guna air kolah". Ada skali tu, umi (zaujah mudir) buang pelesit dalam kolah tu. Masa tu saya plak tengah cuci muka sebelum naik tidur..menjerit la saya..dah la saya kabur pandangan (masa tu tak pakai spec), tapi masa umi buang tu, memang macam ku kenal haiwan tu walau rupanya kurang jelas di mata ku..waduh-waduh..sabar je la.
Kebanyakan penduduk di sekitar pondok adalah berketurunan jawa. Bahasa itu indah. Bahasa jiwa bangsa. Seronok dengar mereka cakap jawa. Lepas habis kelas, tak pun sebelum nak tidur, mula la saya cakap jawa," dingomongnya krok-krok". Saya pun tak faham apa yang saya cakapkan. Tapi macam best je bunyinya. Tu yang duk diulang-ulang. Ntah-ntah takde perkataan tu dalam kamus dewan jawa..hehe..Paling kelakar masa saya masuk pertandingan mengayam ketupat. Bukan tau pun. Skit-skit buleh la. Tu pun masuk atas permintaan umi (zaujah mudir). Sebab nak jaga hati die, saya pun main redah je. Bila pandang kiri kanan, waduh-waduh..ramai yang dah 'pencen'..macam mana nak menang ni..ingatkan lawan budak enam tahun..buleh la juara..mak cik-makcik ni duk sembang dalam jawa. Pekat plak tu. Saya senyum je..Macam aku di planet lain je. Kalu tak silap, masih di bumi..hehee..
Itulah sebahagian pengalaman yang dapat saya ceritakan. Sebuah mutiara pengalaman yang tidak dapat dibeli. Moga ia tersemat sebagai sebuah kenangan indah. Terima kasih buat ustaz-ustaz dan umi yang sudi mengajar kami akan ilmu agama. Moga Allah membalas jasa kalian dengan keberkatan hidup...Amin..

Sunday, December 26, 2010

Kita serasi..

Salam ukhuwah. Sudah begitu lama saya tidak mengepost artikel di ruangan blog. Hal ini kerana kekangan masa yang tidak mengizinkan saya untuk mengepost. .Selamat membaca..
Tempoh pertunangan merupakan tempoh untuk mengenali pasangan anda. Semasa saya di pondok (bukan main pondok-pondok seperti zaman kanak-kanak mahupun pondok menunggu musim durian), ada orang kata, jika nak tahu sama ada orang itu serasi atau tidak, kita kene lihat bilangan adik beradik.

Anak pertama : Tanah
Anak kedua : Air (membawa maksud ketenangan)
Anak ketiga : Api (Membawa maksud mudah marah, sensitif)
Anak keempat : Angin
Anak kelima : Tanah
Anak keenam : Air
Anak ketujuh : Api
Anak kelapan : Angin

Dan seterusnya..
Jika pasangan anak kedua dan keenam, makanya, dari segi kata orang tua, insyaAllah, serasi sebab dua-dua air. Saling mendamaikan dan menenangkan. Jika api dengan api, pasangan tu kene buat persediaan mental dan fizikal kerana kemarahan boleh menjadi semakin marak jika salah seorang pasangan tidak ingin mengalah. Jika api dengan angin pula, si angin perlu lebih tolak ansur daripada si api atau jika si api marak, si angin perlu mengalah. Jika angin dan api sama-sama besar , kebakaran akan makin marak makanya bahaya untuk alam rumah tangga. Namun, jika sudah dilihat pada tanah, angin, api dan air akan hal keadaan pasangan anda, jika masih berlaku masalah dalam rumah tangga, jangan disesali. Sedangkan lidah lagi tergigit inikan pula suami isteri…

Saturday, November 27, 2010

Awasi niatmu..

Alhamdulillah..dengan izin Allah, dapat juga saya untuk berkongsi walau sibuk dengan 'perang kertas'. Mudah-mudahan kita dapat mengambil iktibar daripada kisah yang ingin saya kongsikan.

"Kak Wani, saya nak jumpa sekejap", kata Siti

"InsyaAllah, boleh", kataku.

Seorang adik yang menyapaku untuk berbincang dengan sesuatu. Pada kebiasaannya, selepas aku solat di surau, adik-adik akan datang untuk berjumpa berbincang perihal agama.

"Kak, saya nak banyak buat amal. Nak banyak zikir. Hari tu, akak saya dimasuki jin. Jin tu cakap "cucu-cucuku kurang zikir ya sekarang".

"Jadi, saya rasa tercabar. Tu yang buat saya nak banyak zikir", kata Siti

Aku sekadar senyum.

Apa yang ingin saya sampaikan di sini adalah, dalam kita beribadat kepada Allah, jagalah niatmu. Ikhlas hati, niat untuk Allah semata-mata. Dengan berzikir, ruang-ruang untuk jin syaitan masuk dalam tubuh, insyaAllah akan ditutup. Mintalah perlindungan Allah. Lagi satu, cuba kalian lihat pada perkataan 'cucu-cucuku'. Renung perkataan itu. Sejak bila kita menjadi cucu jin? Bukankah kita cucu cicit Nabi Adam a.s..???? Manusia adalah khalifah yang Allah lantik di muka bumi. Bukan jin. Sanggupkah kalian mengaku sebagai cucu jin? Hati-hati dengan tipu daya jin dan syaitan.

"Tidak aku mampu memenuhi setiap syariatMu dalam hidup seharianku, makanya, ampunilah daku, Ya Rabbi".

Monday, November 15, 2010

Penatnya...

"Wani, ana nak minta undur diri dari terlibat dengan persatuan", kata Siti.
"Awat? Enti bagi sebab pada ana, kenapa nak undur diri", balasku.
"Banyak kerja la. Ana tak dapat fokus pada pelajaran. Asyik sibuk dengan gerak kerja. Meeting sana, meeting sini", jawab Siti.
" Enti fikir baik-baik. Enti sudah berbaiah dengan Allah sejak dari alam roh lagi", tegasku.

Siti tunduk ke bumi. Begitulah kehidupan jika terlibat dengan persatuan. Bukan mudah. Jika alasan yang diberi kerana sibuk, saya fikir, semut pun sibuk jugak. Ulat gonggok yang lalu barangkali berada dalam kerisauan mencari anak. Semua sibuk.

"Who fail to plan, he plans to fail"...seseorang itu jika gagal untuk merancang, sebenarnya dia telah merancang untuk gagal.
Bersyukur kerana Allah telah memilih untuk sibuk dalam perjuangan. Berapa ramai yang sibuk dan leka dengan keduniaan? Cemburu diri ini tatkala melihat sahabat sibuk ke sana, sibuk ke sini. Terlibat dengan gerak kerja. Segala-galanya untuk Islam. Hari-hariku di kampus makin sampai ke penghujung. Sentiasa otak ini ligat berfikir, adakah aku akan aktif di luar sana? Istiqamahkah aku bila sampai di medan sebenar? Kampus sekadar medan latihan. Sayu melihat air muka sahabat sahabiah yang akan aku tinggalkan. Bila la agaknya akan bersua. Menitis air mata. Menangis aku bila keseorangan. Maklumlah, egoku memang tinggi. Jarang menangis di hadapan sahabat andai. Teringat aku semasa di alam PLKN. Seorang kawan Cina berkata kepada ku, "Kenapa wani tak menangis? Wani tak sedih berpisah dengan saya ke?"

Aku hanya senyum. Kami berpeluk walau berbeza agama. Dalam hatiku, hanya Allah sahaja yang tahu. Perjuangan bukan mudah, ia perit dan pahit. Namun, ia manis dengan ukhuwah...

"Jangan duduk di jalan perjuangan andai takut untuk berkorban"

Sunday, November 7, 2010

Kemanisan ujian

Setiap manusia akan diuji Allah dalam setiap masa. Pernah sewaktu aku di pondok, seorang muslimah bertanya soalan kepada ustaz.

"Ustaz, kenapa ana rasa ana tidak diuji? Sebab ana tak de masalah, ikhtilat antara lelaki ana jaga, ana tak de masalah hati, kesulitan dalam hidup pun tak de".

Ingin je hati ini untuk menjawab soalan muslimah tu selaku wakil ustaz..maklumlah, kadang2 dalam kelas, jika ada pertanyaan, ustz tanya aku akan jawapannya. Namun, bijak dan nakal juga aku. Bila aku dengar soalan yang tidak mampu dijawab, aku akan gerakkan tangan dan pura-pura menulis. Padahal kertas tu kosong. Mudah-mudahan zuriatku tidak sebegitu..;)

Ustaz tersenyum sambil menjawab. " Saat ketika anti rasa tidak diuji, itulah nama ujian. Ujian Allah datang dalam pelbagai bentuk. Saat senang, susah dan sebagainya."

Apa yang penting, setiap individu muslim perlu tabah dan sabar dalam menghadapi ujian. Mengadulah pada Sang Pencipta kerna tidak akan Allah uji jika dia tidak mampu menghadapiNya. Adalah mustahil bagi akal, jika Allah bertindak zalim pada hambaNya. Segalanya adalah kasih sayang Allah. Pernah seorang muslimah datang berjumpa aku di bilik.

"Wani ada cakap apa-apa tak masa kat surau dengan akak?" soal 'hafizoh'.

"Erm..tak de plak kak. Cuma saya tanya kenapa mata akak bengkak. sebab tidur lewat ke". jawab ku.

"Takde la. cumanya, kak ada mimpi Wani. Wani suruh akak bangun malam dan mengadulah sepenuhnya pada Allah."

Erm..dalam hatiku pelik juga. Maklumlah, diri ini terlalu banyak kelemahan dan kesalahan yang dilakukan. Mudah-mudahan Kau ampuni diriku ya Allah. amin...

Setiap ujian itu adalah untuk menilai hambaNya. Pernah aku diaju soalan "kenapa saya sering diuji kak wani?"

Mudah jawapanku " Jutaan dan berbilion manusia yang Allah lalaikan, adik pula yang Allah beri ujian kerana nak tingkatkan iman adik, bukankah ia kasih sayang Allah?"

Pandanglah sesuatu yang terjadi itu dengan kasih sayang Allah. InsyaAllah, pasti jiwa akan merasa tenang. "Jagalah Allah, pasti Allah menjaga mu".

Sunday, October 17, 2010

Daulah Islamiyyah


Salam ukhuwah...entah kenapa dalam minggu ni, saya seronok mengepost. Mungkin kerana asyik pulun dengan tesis. Kali ini, saya ingin membincangkan berkenaan perihal membina daulah islamiyyah (negara islam). Sebelum kita ingin membina sebuah negara Islam, ia perlu melalui beberapa tahap. Bermula dengan individu islam, seterusnya keluarga islam, masyarakat islam dan akhirnya tertubuh negara islam. Namun, dalam membina sebuah keluarga islam, sebagai pejuang islam, pelbagai ujian yang perlu ditempuhi. Bagi yang bergerak aktif berpersatuan, pastinya, muslimin akan kerap berhubung dengan muslimat untuk gerak kerja. Namun, sejauh mana ikhtilat boleh dijaga?? Ada pandangan yang menggalakkan pejuang islam untuk 'mengikat' dengan lebih awal. Apa yang dimaksudkan dengan 'mengikat'?? Perlu ke pada tali rafia yang digunakan semasa kem pengakap? Adakah suatu pekerjaan untuk menghasilkan buku sila??? Bukan...maksud 'mengikat' di sini adalah bertunang. Bila mana kita telah bertunang, insyaAllah, dalam gerak kerja, kita akan menjaga. Yelah, pastinya akan sentiasa beringat " ish..kene berjaga-jaga ni, aku dah bertunang..dah ada..". Antara muslimin dan muslimat tidak dibenarkan untuk sewenang-wenangnya berhubung melainkan kerana keperluan daripada segi syarak. Oleh yang demikian, hal ini mampu untuk mendamaikan dan mententeramkan jiwa. Jika telah bertunang pula, sepanjang tempoh pertunangan, perhubungan mestilah dijaga. Hal ini kerana tarbiyah anak-anak adalah bermula saat ketika perkenalan ibu bapanya...WaAllahu a'lam

Saturday, October 16, 2010

Pa & Ma


Salam ukhuwah...tajuk di atas adalah saya ambil sempena nama majalah Pa&Ma. Pada petang jumaat yang lalu, terukir sebuah sejarah. Nak tahu ke??? Buat kali pertama saya membeli majalah Pa&Ma. Malu sangat sebab penjual tu mcam pandang ada makna je. Nak je saya bagitahu, "Aku belum kahwin". Majalah tersebut sesuai utk suami isteri dan pasangan yang ingin berumahtangga. Kadang-kala saya terfikir, tidakkah terlalu awal untuk membeli. Namun, redah aje. Saya beli kerana dengan niat ia adalah ilmu dan amanah untuk mendidik anak-anak adalah sangat berat. Setiap ibu bapa menunggu-nunggu saat kelahiran cahaya mata yang menjadi pengikat kasih sayang antara ibu dan ayah. Namun, kes pembuangan anak semakin menjadi-jadi. Yang peliknya jin pun tak buang anak. Di manakah manusia meletakkan akal dan amanah sebagai khalifah di muka bumi ini?


Saya ada terbaca buku 'Bunga Kebahagiaan' karangan tok guru Nik Aziz. Beliau ada menyebut jika baru berkahwin, jangan tinggalkan isteri dalam jangka masa yang lama kerana isteri akan merasai kekosongan dan kesunyian. Berbeza jika sudah ada anak. Bila sibuk menguruskan anak-anak, isteri akan sibuk dan terleka melayan dan perasaan kesunyian itu akan kurang walau suami berjauhan. Jauh di sudut hati ini, jika ditakdirkan berjauhan dengan suami, moga-moga cepat dikurniakan rezeki anak agar si anak mampu mengubati rindu kepada suami yang nun jauh di perantauan. ( ni sekadar cerita dan tiada kaitan dengan si penulis blog buat masa ini )...

Wednesday, October 13, 2010

Adilkah??

Setiap pasangan suami isteri pastinya akan diuji. Jika goyah dan tidak mampu menghadapi ujian, ada yang tersadai. Jika dihadapi ujian itu dengan kesabaran dan diserahkan kepada Allah. hubungan menjadi makin erat. Ada kawan mengadu pada saya, setelah diberinya kesetiaan kepada suami, tak ribut, tak guruh, tiba-tiba si suami bertunang dengan perempuan lain. Nak 'pasang' lagi satu kononnya. Isterinya mengadu yang tunang suaminya tidak menjaga solat. Setelah diberi hujah kenapa menolak tunang suaminya, akhirnya si suami memutuskan hubungan dengan tunangnya itu. Ada kawan si isteri berkata, "Dah suami awak buat hal, apa kata awak pun buat hal jugak, baru adil". Si isteri mendiamkan diri. Namun, dengan kesabaran seorang isteri, akhirnya hubungan mereka semakin erat. Ku doakan agar hubungan kalian kekal selamanya dan bahagia dunia dan akhirat. Terdetik di hatiku, adakah aku akan diuji seperti itu??? Adilkah jika si isteri/tunang atau sebagainya 'menjaga' sedangkan pasangannya tidak seperti itu???

Thursday, October 7, 2010

Kedua Vs Pertama??

Salam ukhuwah. Pastinya anda merasa pelik akan tajuk kali ini. Saya tertarik untuk membicarakan berkenaan cinta pada pandangan pertama Vs cinta pada pandangan kedua.
"Adakah si isteri menyintai sepenuhnya suaminya walau cinta kedua???"
atau
"Adakah si isteri masih teringat kekasih/tunang yang pada pandangan pertama walau isteri sudah berkahwin dengan cinta yang kedua???"
Kata orang, pengalaman pertama adalah segala-galanya. Namun, sejauh mana untaian kata itu terbukti? Pada pandangan saya, setiap orang mempunyai kisah silam masing-masing. Namun, setelah berkahwin, pasangan tersebut perlu membuka lembaran baru, bukan untuk mengingati dan mengungkit kisah silam masing-masing. Perlu diingat di sini bahawa hanya suami yang layak si isteri cintai dan begitu juga sebaliknya. Tiada lafaz cinta untuk hak seorang tunang atau kekasih. Hal ini kerana cinta yang halal hanyalah selepas berlakunya lafaz akad nikah. Selepas lafaz tersebut, isteri/suami wajib mencintai sepenuhnya pasangan masing-masing. Perkara yang berlalu biarkan ia berlalu pergi. Usah dikenang kenangan lalu. Hati pasangan anda perlu dijaga dan dihormati. Jadi, wujudkah cinta kedua? Jika suami adalah orang kedua yang berjanji setia untuk sehidup semati demi dakwah menyebarkan syiar Islam, makanya, suami adalah cinta pertama walau dia yang kedua atau ketiga dalam sejarah hidup si isteri. Hargailah apa yang diberi. Mungkin sejarah sebelum alam perkahwinan itu adalah sekadar dugaan Yang Maha Pencipta atas para hambaNya yang telah berjanji setia untuk mengabdikan diri padaNya. Apa-apa pun cinta suami isteri adalah cinta sejati manakala cinta kepada Illahi itu yang hakiki. WaAllahu a'lam...

Friday, October 1, 2010

"Bunga kebahagiaan"




Ku sangkakan panas sampai ke petang,


Rupanya hujan di tengahari,


Di suatu malam yang hening,


Tiba-tiba kilat serta guruh sambung-menyambung,


Sedih menyelinap ruang kalbuku,


Pastinya hujan lebat menanti tiba,


Pastinya jua, deruan ombak tidak seperti biasa,


Hatiku hancur,


Mana tidaknya, ku berharap sangat,


Untuk bersua denganmu,


Merindui belaianmu,


Ingin untuk bersamamu,


Maha Kuasa Sang Pencipta,


Ku redha dengan takdirMu,


Sentiasa aku ingatkan diri ini,


Agar sentiasa bersabar,


Esoknya, kaki ku lemah melangkah,


SubhanaAllah!!


Allah Akbar!!


Terharu aku melihat,


Pelangi muncul tiba,


Pepasir putih dibasahi air,


Deruan ombak yang mendamaikan jiwa,


Ingin ku sujud syukur saat itu juga,


Kerna tidak mampu menahan perasaan gembiraku,


di atas kurniaanMu.


Sedarku akan kasih sayangMu,


Ku menangis kerna Kau ambil mentari,


Rupanya Kau ingin hadiahkanku pelangi.


Terima kasih ya Allah!!








Pesanan : Tiba-tiba tangan ni menggatal nak buat sajak setelah siang hari bertungkus lumus siapkan lima laporan ekperimen makmal. Lega, dah hantar. Erm..ana tak reti pun tulis sajak. Gambar kat atas tu diambil masa ana bercuti di PD bersama pelajar tahun akhir Kimia. Cuba kawan-kawan teka maksud sajak ni. Kaitkan antara tajuk dengan sajak. Selamat mencuba!!


Awasilah dirimu..

Dalam kita meniti kehidupan seharian kita, kadangkala kita leka. Iman naik dan turun. Namun, pernah atau tidak kalian merasa seolah-olah malu bila berbuat dosa atau kesalahan kerana seakan ada yang melihat. Jika kalian pernah merasai perasaan itu, beruntunglah kalian kerana saat ketika itu, kalian berada dalam bimbingan Allah. Hidayah adalah milik Allah. Boleh jadi, Allah beri dan ambil semula. Namun, bilamana kalian dalam bimbingan Allah, setiap perilaku kalian, hati suci itu akan terdetik dan seakan boleh kesan akan sesuatu yang kurang menyenangkan dari sisi syariat. Kita hendaklah sentiasa bersyukur akan nikmat iman dan Islam yang Allah berikan. Bayangkan jika kita beriman namun, tatkala kita lalai dan leka, Allah ambil hidayah dan terus menerus tidak mencampakkan hidayah kepada kita, alangkah rugi dan sia-sia hidupnya. Jagalah hidayah yang Allah berikan dan sentiasa minta akan iman, hidayah dan rahmat Allah. Malulah pada Yang Esa akan perbuatan yang membawa kemurkaaannya. Kelak, di padang masyar nanti, semua hamba akan berkumpul. Setiap buku catatan masing-masing akan dibaca satu persatu. Dari zaman Nabi Adam hingga manusia akhir zaman akan dipanggil menghadap sang Pencipta. Pada saat itu, kita akan malu dengan perbuatan kita. Bayangkan, jika guru agama atau tok guru yang rapat dengan kita tahu satu persatu perbuatan kita, alangkah malunya kita. Baik buruk kita semua akan diketahui. Malu dengan Nabi apatahlagi. siang malam selawat. Jika kita pernah berbuat dosa, bertaubatlah selagi masa masih ada. Kita manusia yang lemah tidak terlepas dari berbuat dosa. Jangan kita ceritakan keaiban diri kita pada orang lain. Mudah-mudahan jika kita merahsiakan keaiban diri kita, Allah mengampunkan dosa kita dan menyembungikan keaiban diri kita tatkala di padang masyar kelak. Masa silam adalah masa silam. Hidup mesti diteruskan. Usahakan supaya tidak berada di takuk yang lama.



" Tidak aku mampu memenuhi setiap syariatMu dalam hidup seharianku, makanya, ampunkan daku, Ya Allah"

Wednesday, September 15, 2010

Dirimu dalam doaku

Sudah 10 hari atuk kesayanganku pergi menghadap Illahi. Terasa sayu dihati. Namun ku panjatkan seribu kesyukuran kerna sempat bersalam dan senyum kepadanya. Pada 4 September 2010, hari Sabtu, bersamaan 27 Ramadhan, ibu menelefon ku memberitahu atuk masuk wad lagi. Sedihnya tidak terkata. Aku menangis di bilik selepas solat dhuha. Nasib baik masa tu tinggal sorang kat rumah. Semua dah balik ke kampung halaman masing-masing. Dulu aku berhajat untuk menjaga atuk dan nenek di kampung. Dapat jugaklah nanti ngaji kitab dengan atuk. Maklumlah, satu-satunya cucu yang ikut jejak langkahnya ngaji kitab. Yang peliknya, setiap kali lepas ngaji kat pondok, bila balik kampung nak ngaji dengan atuk, atuk pasti beri jawapan, “ Wani pergi la ngaji jauh-jauh. Atuk bukan orang alim”.
Pada hari Isnin tu, di awal pagi lagi aku dah temani mak ke hospital. Lepas jam 2.30 petang, aku balik ke rumah untuk berehat. Dalam jam 5 petang, abangku ajak teman nenek ke hospital. Aku ringan saja ikut abang. Petang tu, ntah kenapa aku ajak sepupu ku ke bilik mayat. Aku pun pelik, kenapa tidak tempat lain. Tapi niatku bawa mereka keluar kerna tidak mahu atuk terganggu. Kemudian, bila jam dekat 6.30petang, kami masuk semula ke wad. Atuk seperti nyawa-nyawa ikan. Aku tak sanggup melihatnya. Pabila melihat wajah seorang sahabat atuk dalam tarekat yang hadir ke wad, buat aku semakin nak nangis. Namun, kerna ego, aku buat macam biasa. Atuk masih bertindak balas dengan normal. Dia masih ingat akan kawan-kawannya. Kemudian, sahabatnya minta izin untuk undur diri. Maklumlah, dekat jam 6 lebih petang. Masing-masing nak berbuka. Pada jam 7.10 petang, nurse bagi atuk minum susu guna tiub. Atuk masih sedar. Sejurus air susu masuk dalam tiub, atuk kembali menghadap Illahi. Aku bagai tidak percaya.
Ya Allah, Kau kuatkanlah aku…Tatkala aku keseorangan, aku teringat akan kenangan indah bersama atuk. Berikut adalah antara dialog aku dengan atuk yang sentiasa bermain dalam ingatan.

Ni ketika aku bawah umur 12 tahun

Atuk: Dah besar nanti Wani nak jadi apa?
Aku : Wani nak jadi lawyer boleh tak tok?
Atuk: Bahaya la. Nanti kalu salah bela orang nanti, kita juga yang susah.
Aku : Nak jadi hakim boleh?
Atuk : Kalu salah hakim, kita juga akan dipertanggungjawabkan.
Aku : Nak jadi pembaca berita la. Cantik bila masuk TV.
Atuk : Ha, yang tu tak boleh.
Aku : Kalu macam tu, Wani nak jadi pensyarah la tok.

Aku : Tok, kenapa baju atuk koyak?
Atuk : Tunggu Wani belikan baju untuk atuk.





Ketika aku umur sekitar 16 dan 17 tahun.
Aku : Tok, sekolah tak da air. Susah betul nak mandi.
(Semasa aku sekolah di Sek.Men.Agama Persekutuan Labu (SMAPL)
Atuk : yelah, dalam labu memang takde air. Wani penah tengok ke dalam buah labu ada air?
Aku : Waduh2, atuk loyar buruk plak.


Ni ketika aku umur 20 tahun ke atas
Aku : Tok, ni semua kitab yang Wani ngaji. Cuba atuk tengok.
Atuk: Erm..ni semua kitab tinggi. Tak sesuai untuk Wani.
Aku : Ntah la tok. Wani ngaji je. Tapi ok je. Mudah faham. Cuma yang bab tauhid Wani pening skit.

Aku : Atuk, kawan Wani ada masalah hati. Apa ye zikir yang perlu diamal?
Atuk : Wani ni pandai je.
Aku : Tok, kadang-kadang lepas terjaga dalam jam 3 pagi, Wani nak tido sekejap, tapi last-last bangun time subuh. Macam mana nak buat ye?
Atuk : Lepas terjaga, cepat-cepat pergi ambil wuduk atau mandi. Kalu dilengahkan, makanya syaitan akan mendatangi kita.

Aku : Tok, Wani beli Harakah. Atuk nak tak?
Atuk : Mana? Bak sini, atuk baca. Atuk ambik ye.

Erm… jika sempat ku ucapkan sayangku padamu, alangkah indahnya. Namun, di saat ketika ini, sayang yang perlu ku tunjukkan padamu adalah dengan sedekah al-fatihah dan sedekah amal jariah. Syukur di hatiku, kerna aku telah ngaji kitab berkenaan alam kubur, roh, neraka dan syurga. Jadi, bila keadaan ini terjadi, aku faham ia adalah takdir. Berkaitan dengan aqaidul iman. Sayang pada insan sesama hidup berbeza dengan yang mati. Tanda lafaz sayang adalah untuk yang hidup namun bagi yang mati, untuk tunjuk sayang kita padanya adalah melalui sedekah. Aku menyeru diriku dan sahabat sekalian untuk rajin menuntut ilmu. Jangan biarkan diri kita jahil sehingga saat kita menghadap Sang Pencipta. Sentiasa dalam doaku, “Ya Allah, jika dengan ilmu dapat mendekatkan diriku pada Mu, makanya Kau permudahkan urusanku dalam menuntut ilmu”. Alhamdulillah, jika kita banyak berdoa, insyaAllah, kita akan diberi kefahaman walau susah macam mana sekalipun, Tu yang aku sentiasa menjadi pelajar kesayangan tok guru. Hehe…Teringat aku semasa aku kecil lagi, dalam umur 13 tahun atau 15 tahun ntah, atuk jumpa bekas mufti Negeri Sembilan merangkap pemegang tarekat Ahmadiah semata-mata untuk ambik sanad doa penerang hati. Padahal, atuk dah tahu tapi sengaja mahu ambil berkat orang alim. Kemudian, atuk baca doa tu sambil aku menulis di kertas. Beberapa zikir telah diajar kepadaku semasa aku berumur 12 tahun lagi. Atuk banyak mentarbiahku. Aku juga telah dididik untuk menolong nenek berniaga di pasar tani walaupun ayah seorang guru besar. Dia mahu aku belajar akan kesusahan dalam hidup. Semoga atuk ditempatkan bersama orang yang soleh dan mulia di sisiMu Ya Allah. Amin… Al-Fatihah…

Thursday, September 2, 2010

Tak Mampu Vs Tak Mahu


Salam ukhuwah. Pada ruangan kali ini, ana paparkan berkenaan penjelasan akan isu yang mengatakan bahawa jika PAS memerintah Malaysia sekalipun, hukum hudud atau penubuhan Negara Islam tidak akan berlaku. Hal ini disebabkan oleh pakatan bersama DAP. Ramai ahli PAS sendiri menjadi keliru apabila diutarakan isu ini. Jangan mudah melatah akan agenda pihak musuh!! PAS mahu menjalankan hukum hudud dan penubuhan Negara Islam namun tidak mampu. Ia berbeza dengan tidak mahu. Ia boleh dianalogikan, Ali seorang yang miskin dan tidak mampu untuk mengerjakan haji. Namun, jauh di sudut hatinya, dia teringin sangat dan berhajat untuk mengerjakan haji. Hal ini dapat dilihat, Ali mahu namun dia tidak mampu untuk mengerjakan haji. Bahasa mudah dalam kaedah fiqh, “Jika tidak mampu buat semua, jangan tinggal semua”.
Jika PAS tidak mampu untuk menjalankan hukum hudud, ia bukan menjadi alasan untuk tidak menyokong PAS. InsyaAllah, dengan gabungan, PAS mempunyai kuasa yang mana mampu mengalahkan UMNO dan hukum Islam akan dapat dijalankan. Ada pihak yang cuba untuk menyuruh PAS mengkaji semula akan gabungan dalam PAKATAN dan mufarraqoh ( keluar) dari gabungan.
Oleh yang demikian, hati-hatilah dengan agenda pihak musuh. Banyakkan membaca dan membaca dengan ilmu.

Saturday, August 21, 2010

Di bawah kepimpinan ulama’

Isu Palestin hangat dibualkan. Umat Islam bersatu padu dalam menentang musuh Islam, Israel. Namun, terkadang kita terlepas pandang akan isu pembuangan bayi. Boleh dikatakan setiap hari terpampang di dada akhbar akan isu pembuangan bayi. Mengapa umat Islam tidak bersatu dalam menangani masalah ini? Apabila solat jemaah, kita prihatin akan saf yang lurus dan tidak memikirkan siapa imam yang bakal memimpin solat kita. Namun, kenapa tidak diaplikasikan juga dalam kehidupan harian kita? Sebagai contoh, dalam menyatukan perpaduan umat Islam, banyak perselisihan antara jemaah. Masing-masing mahu mempertahankan pendapat masing-masing. Kurang rasa tolak ansur dalam diri. Bilamana hukum Allah tidak ditegakkan, makanya banyak kemusnahan yang berlaku. Perundangan barat dilaung-laungkan, dipuja-puja bagai itu suatu peraturan yang terbaik. Dari segi tauhidnya, bila kita menolak hukum Allah, ia ibarat kita melihat Allah itu ada kekurangan. Ia adalah mustahil diterima akal. Mustahil pada hukum akal ialah tiada diterima akan adanya hakikatnya mesti terima tiada. Hakikatnya, Maha Suci Allah daripada sebarang sifat kekurangan. Ada seorang pensyarah maklumkan bahawa pemerintah tidak dapat jalankan hukum hudud kerana faktor masyarakat majmuk. Kelakar ana dengar. Kalau kita ngaji bab tauhid, nampak sangat orang yang berpendapat sedemikian meletakkan otaknya di lulut (erm..macam kasar skit bahasa ana, maaf ye). Kalau kita mengatakan hukum Allah tidak dijalankan kerana masyarakat majmuk, jangan sesekali laungkan kita Negara Islam. Jika kita tidak menjalankan hukum Allah, hanya semata-mata kerana hendak menjaga hak masyarakat bukan Islam, itu perlu dikaji semula.

Bak kata seorang ustaz kat pondok di Kelantan, “ Awak kaji betul-betul, kafir apa yang duk kat negara kita sekarang? Kafir yang macam mana kita perlu hormati?”

Ada sesetengah ahli jemaah yang menolak politik kerana menganggap ia kotor. Jawapan ana “ politik tidak kotor, tapi kita yang mengotorkan politik. Jika kita menolak politik, kita juga menolak sunnah Rasulullah S.A.W kerana hijrah baginda adalah kerana menubuhkan sebuah Negara Islam. Jadi, dapat dilihat, Rasulullah sendiri berpolitik”.

Oleh yang demikian, marilah kita bersama-sama berjuang di bawah kepimpinan ulama’. Syirik yang terbesar (mungkar akbar) adalah bilamana hukum Allah ditolak dan tidak digunapakai. Itu dasar yang perlu kita sebagai umat Islam perjuangkan.

ISLAM UNTUK SEMUA

Friday, August 13, 2010

Solat tahajud dari sudut perubatan

Ada teori mengatakan manusia perlu tidur dalam enam hingga lapan jam sehari. Namun, terdapat pendapat lain yang mengatakan manusia hanya perlu tidur malam selama tiga jam sahaja. Keperluan tidur hanyalah untuk merehatkan badan dan minda kerana sudah penat ‘bekerja’. Tidur yang banyak boleh melemahkan sistem tersebut bagi jangka masa panjang. Saya ada terbaca satu artikel dalam sebuah majalah yang mengatakan kualiti tidur akan terganggu pada musim Ramadhan. Hal ini disebabkan oleh muslim itu bangun sahur. Saya sama sekali tidak setuju dengan kenyataan artikel tersebut. Lantas, saya melihat siapa pengarang artikel itu. Geram dan sedih rasa di hati tatkala orang melayu juga penulisnya. Yakinlah bahawa telah Allah janjikan keberkatan dalam bersahur.

Nabi berkata,

“Makanlah sahur kerana sesungguhnya pada sahur itu ada berkat”.
(Riwayat Bukhari)

Ingin saya nasihatkan kepada sidang pembaca bahawa apabila membaca mana-mana bahan bacaan, diharapkan kalian membaca dengan ilmu. Maksud saya, elakkan percaya seratus peratus terutama artikel daripada majalah. Buat rujukan terhadap mana-mana ustaz atau sumber yang lebih faqeh dalam sesuatu bidang itu. Selain itu, melalui adanya waktu berbuka dan bersahur, masa akan lebih teratur. Ada pendapat yang mengatakan bahawa Allah ada mencipta udara yang khas untuk sistem badan kita. Jika dijadikan amalan, insyaAllah, kita dapat mengelakkan diri daripada sebarang penyakit. Udara tersebut sekitar jam tiga pagi hingga terbit matahari. Kadang-kala kita telah setkan minda kita bahawa jika kita bangun awal, kita akan rasa mengantuk. Melalui pengalaman saya, sepanjang terlibat dengan gerak kerja dakwah, tidur yang sekitar dua hingga tiga jam sudah cukup untuk membaikpulih tenaga. Semasa saya di pondok juga, ada kalanya kami mengaji kitab sampai jam 12 lebih malam atau satu pagi. Hal disebabkan oleh kesibukan mudir sebagai ketua dewan ulamak. Beliau menjadi rujukan masyarakat. Selepas habis masa ngaji, saya buka ‘kitab’ sebelum tidur. Maklumlah, seakan menjadi penambah perisa sebelum tidur dibuai mimpi indah. Kitab yang dimaksudkan, macam biasalah, bab munakahat (perkahwinan). Habis ‘kitab’ tu, masuk pula ‘kitab’ lain sehingga menjadi kebiasaan tidur sekitar 2 lebih hingga 3 lebih pagi. Apa yang menariknya, walaupun tidur lewat, namun, semangat bangun malam tetap ada. Automatik dalam jam 4 atau 5 pagi bangun. Pernah juga saya mimpi sekilas muka mudir, lantas terus terjaga. Bila tengok jam, baru jam 4 atau 4.30 pagi rupanya. Begitu kuat aura mudir. Apabila saya rasa lemah, iman makin kurang, saya berhubung dengan mudir atau ustaz yang saya rapat. Mudir ada pesan tatkala saya bertanya bagaimana jika mahu bangun malam walaupun tidur agak lewat. Jawapan mudir begitu menyenangkan hati. Katanya, jika wani benar-benar ikhlas, insyaAllah, wani akan terjaga juga walau tidur lewat. Niat dan pesan dalam hati, ‘Aku nak bangun tahajud’. Orang tua ada pesan, tepuk bantal dahulu sebelum tidur, mudah-mudahan mudah bangun. WaAllahu a’lam.

Sunday, August 1, 2010

Menyuburkan rasa cinta setelah berkahwin

Sekadar sebuah perkongsian hasil daripada hadir bicara wanita kerana empunya diri tiada pengalaman lagi. Ada pendapat mengatakan bahawa penilaian ke atas sesebuah rumah tangga itu adalah setelah 9 atau 10 tahun ke atas. Ia bukan diukur setelah setahun atau 2 tahun setelah mengecapi alam rumah tangga. Hal ini disebabkan oleh pada usia perkahwinan yang masih awal, masing-masing cuba untuk menyorokkan kekurangan dan cuba berkelakuan sesempurna yang boleh. Perasaan kasih dan cinta terhadap pasangan masih membara. Namun, setelah beberapa lama kemudian, pabila muka yang sama dilihat setiap hari, perasaan kasih terhadap pasangan kian luntur. Perkahwinan merupakan suatu ikatan yang mana segala perihal akan dikongsi suami isteri. Masing-masing berharap agar si dia menjadi pendamping di syurga kelak. Berikut adalah antara cara-cara untuk menyuburkan rasa cinta setelah berkahwin:

1. Kenali pasangan anda

2. Mempunyai matlamat dan hala tuju perkahwinan

3. Limpahan kasih kepadamu, sayang

Jika rasa cemburu atau berkecil hati dengan si suami atau isteri, luahkan agar si dia mengerti akan tingkah lakunya. Sebelum tidur, saling bermaafan dan ucap terima kasih kerana khuatir akan meninggal dunia ketika tidur.

Thursday, July 29, 2010

“Tunggu ku di pintu syurga”

Setiap insan pastinya mengimpikan pasangan yang terbaik dalam hidup mereka. Jodoh di dunia adalah tidak sama dengan jodoh di akhirat. Jika si suami dan isteri masuk syurga, makanya, isterinya adalah penghulu bidadari bagi suami. Jika hanya suami atau isteri sahaja yang masuk syurga, Allah sudah sediakan pasangan di syurga. Jika saya tersilap, sila betulkan ya. Maklumlah, maklumat ini saya dapat ketika mengaji kitab di pondok. Khuatir jika saya tersalah faham. Apa pun yang pasti, perempuan yang solehah mengharapkan suami yang soleh, yang mana mampu untuk membimbing si isteri ke arah mentaati Allah. Ciri-ciri kesempurnaan pastinya dicari. Yang ada rupa, berilmu agama, bersifat kepimpinan. Apabila melihat kepada kesempurnaan, makanya, kekurangan yang dilihat selepas alam berumah tangga pastinya tidak dapat diterima. Oleh yang demikian, persediaan untuk menerima segala kekurangan pasangan perlulah dilakukan. Teringat saya akan nasihat daripada bonda tercinta, “ Kalau kak ngah mencari yang hensem, pastinya lelaki tu akan melihat pada rupa paras kak ngah. Kalau kak ngah melihat lelaki tu pada agamanya, dia juga akan melihat pada agama kak ngah.” Pesan kak senior upsi suatu masa dulu, “ Wani, carilah lelaki yang beragama, kerana lelaki yang beragama secara automatik mempunyai wajah yang sedap mata memandang. Itu kelebihan yang Allah berikan”.
Dalam mencari yang sempurna, terkadang kita terlepas pandang akan kekurangan yang ada pada diri sendiri. Rasa kelakar di hati saya apabila memikirkan suatu keadaan. Begini ceritanya , ada dua orang muslimat yang sama baik agamanya. Seorang sudah bersedia untuk berumah tangga manakala seorang lagi belum bersedia. Namun, berderet muslimin merisik muslimah yang belum bersedia itu. Hanya yang bersedia setia menanti muslimin yang ingin merisiknya. Geram juga di hati saya. Pada saya, pastinya rupa paras menjadi tumpuan. Kononnya ingin menjaga keturunan. Macam lah muka tu hensem sangat. Duhai kaum Adam, diri kalian begitu berbeza dengan kaum Hawa. Sehingga saya kurang memahami perangai sebenar kaum Adam. Pada kaum Adam, sedap mata memandang membawa erti ‘cantik’. Namun, pada kaum Hawa, sedap mata memandang itu ‘sekadar pada mata yang melihat’. Apa-apa pun, ana hormati keputusan masing-masing. Moga kalian membuat pilihan yang terbaik.

Bertemu kembali

Sudah lama tangan ini tidak menaip di blog. Bukan malas, tapi sibuk dengan tugasan. Maklumlah detik-detik sem akhir ni, makin bertambah sibuk. Tambahan pula, badan yang kurang sihat, membantutkan semangat. Alhamdulillah, berkat doa kalian dan nasihat yang diberikan, saya semakin sihat. Badan pun rasa ringan. Cuma, ujian lain pula datang. Agak memeranjatkan beberapa pelajar yang menginap di luar kolej saya meminta pertolongan untuk ‘tengokkan’ rumah dan merawat. Kesian dan serba salah semuanya ada. Ada hikmahnya Allah tempatkan saya sebilik dengan adik yang mempunyai kelebihan melihat makhluk halus. Jadi, saya tidak perlu merawat. Sekadar menyuruh adik tu tengokkan ‘benda’ tu. Secara tidak langsung dapat juga saya berdakwah. Maklumlah, bila rasa takut ada di hati, semua nasihat diperlukan.

Friday, July 16, 2010

Merawat dan Dirawat

Salam ukhuwah..Kehidupan sebagai pengamal perubatan rawatan islam sangat mencabar. Sekali melangkah ke hadapan, sukar untukku berpatah balik. Sekian lama aku tinggalkan untuk merawat, kini aku pula terpaksa dirawat. Ramai permintaan daripada muslimat tidak kurang juga muslimin minta aku 'scan' mereka. Sehingga suatu masa tu, banyak nama ku dapat untuk discan. Rupa-rupanya mereka adalah kalangan guru dan pelajar sekolah. Senior di UPSI meminta bantuan ku sewaktu mereka berpraktikum. Dulu aku bertenaga dan masih diberi kekuatan dalaman. Namun, kini, badan semakin lemah. Hanya scan seorang, aku dah rasa letih sangat. Sem ni, Allah takdirkan aku sebilik dengan adik yang cukup ku sayang, Nani (bukan nama sebenar). Nani mempunyai kelebihan untuk melihat makhluk alam ghaib. Kadang-kadang dia, kadang-kadang benda lain yang ambil alih tubuhnya. Aku seakan biasa dengan keadaan begini. Ustaz Zul, atukku, Ustaz Yusri acap kali menyuruh aku tinggalkan rawatan islam. Mereka khuatir akan aku sebagai muslimat. Namun, kerana dek kesian, ku turutkan juga permintaan sahabat-sahabat. Kini, proses aku pulihkan diri. Jika ada pelajar yang agresif, baru aku merawat. Tu pun sekadar bacaan yang biasa diamal. Teringat aku akan pesanan ustaz yang mengajar aku akan rawatan islam," Baca je apa-apa, minta Allah ilhamkan apa kaedah untuk merawat, namun, hubungan dengan Allah, kene kuat". Ada juga ustz lain yang turut mengajarku menyuruh aku bangun 4 pagi mandi. Niatkan air yang mengalir ke tubuh, membawa segala penyakit zahir dan batin keluar dari badan. Kalian boleh mengamalkannya. Kini, proses aku merawat diri sendiri. Aku tinggalkan merawat kerana janjiku pada seseorang. Menurut kata Nani, ada orang hantar sihir. Ini disebabkan aku penah merawat pelajar yang disihir. Mungkin, penyihir tu marah aku rawat. Sudah aku tahu, dari dulu, memang sihir banyak dihantar ke badanku, cuma belum berupaya masuk ke badan. Tidak tahu apa keadaan badanku, Moga Allah lindungi aku dari iblis, jin dan syaitan. Sakit memang sakit. Badanku lemah. Rasa dicucuk-cucuk dan badan berbisa. Sudah ku minta ustz untuk merawat namun jawapan negatif. Ustaz suruh aku rawat sendiri. Bak kata ustz " Ana yakin, wani kuat".huhu..jawapan begitu menyebabkan aku malas minta mana-mana ustz rawatku.

Ana mengharapkan doa kalian. Moga ana diberi kekuatan dan kesabaran yang tinggi...

Monday, July 5, 2010

Sabarlah hati..

"Wani, tolong jadi guru ganti. Awak masuk Kelas 1 Wardah", pinta Cikgu Ashikin, sahabatku dari UKM yang masih dalam praktikum.
" Ganti siapa? Berapa lama?" soalku.
" Ganti Ustazah Zanariah. Dia cuti hari ni. Daripada jam 8.10 hingga 8.50 pagi", jawab Shikin.
"Ok. InsyaAllah. Bereh je",kataku.

Kelas agak bising. Mana tidaknya, pelajar daripada pelbagai kelas dicampurkan sekali. Banyakla ragamnya.

"Tidak boleh jadi ni. Kalu dibiarkan, bahaya jugak. Kelas sebelah bangunan pejabat. Abis la aku", aku bermonolog.

Aku meminta pelajar yang duduk di belakang kelas berkumpul ke hadapan supaya suaraku didengari semua. Syukurlah, mereka mendengar kata.

Aku : Ok kelas, kalau saya bercakap, awak pun bercakap, siapa ye yang nak dengar?
Pelajar : Hantu, cikgu!

Aku tersenyum panjang. Dalam hati, sabar je la. Aku sentiasa berdoa moga diberikan kesabaran yang tinggi. Aku khuatir, jika ada perasaan marah dalam hati kerana nasihatku pastinya akan dicampuri nafsu amarah bukan berdasarkan ilmu.

Aku : Awak ni, tak perlulah cakap bab hantu ke, jin ke, saya pun tahu jugak ilmu jin ni.
Pelajar (sambil menunjukkan jarinya kepada ku : Cikgu, keluarkan hantu daripada
jari saya!!

Waduh2!! Gawat ni. Sabar je la. Main2 pulak die. Namun, aku tidak menyalahkan mereka. Pengaruh televisyen dalam kalangan pelajar sangat kuat. Hal ini mengingatkan aku akan Ustaz Zul, Ketua Dewan Ulamak Pas Melaka, merangkap mudir pondok Baitul Qurra' wal ilmi, pernah menceritakan bahawa ada ulamak ( ana lupa namanya) bagitahu Ustaz Zul bahawa jika mahu membina pondok, pastikan tiada televisyen di pondok.

Aku : Ok kelas, beritahu saya, Siapa Allah?
Pelajar : Tuhan, Maha Pengasih, Maha Penyayang (Pelbagai jawapan yang diberikan.

Aku mengiyakan sahaja. Menghargai semua jawapan.

Aku : Ok, macam mana nak dekatkan diri kita dengan Allah?
Pelajar : Solat! Mengaji ! Pergi haji bagi yang berkemampuan! Bersedekah!

Alhamdulillah. Lega hatiku. Paling kurang, mereka tahu cara-cara mendekatkan diri dengan Sang Pencipta. Ok, sudah tiba masanya untuk aku mulakan rancanganku ( korek rahsia pelajar akan solat mereka).

Aku : Ok, sekarang ni, jujur dengan cikgu, siapa yang tidak solat subuh pagi tadi?

Anggaranku seramai 24 daripada 28 orang yang tidak solat subuh (termasuk pelajar muslimat yang uzur syar'ie.. Mungkin paling kurang dalam 20 orang yang tidak solat.

Aku : Kenapa tak solat subuh?
Pelajar : Cikgu, kami tidur lewat sebab tengok bola.( Jawapan pelajar hampir sama)

Aku faham, sekarang ni musim bola. Ada dalam kalangan guru pelatih juga suka memasang lagu tema bola dalam kelas mereka.

Aku : Tadi awak cakap, cara kita mendekatkan diri kita dengan Allah melalui solat. Jadi, sekarang ni awak sendiri tidak solat. Macam mana kita nak dekatkan diri kita dengan Allah? Mana lebih penting, solat atau tengok bola?

Pelajarku senyap seketika. Masing-masing tunduk. Kelas menjadi sunyi. Sengaja ku biarkan mereka begitu supaya mereka berfikir sendiri akan kesilapan mereka.
"Ya Allah, Engkaulah pemegang hati-hati anak muridku ini. Kau lembutkanlah hati mereka agar mereka mentaati perintah Mu. Amin" doaku dalam hati sambil senyum melihat wajah mereka.


Aku : Ok, soalan terakhir, cikgu nak tahu, siapa yang solat cukup 5 waktu sehari semalam?

Pada penglihatanku, hanya seorang sahaja pelajar yang mengangkat tangan. Jadi, 1 daripada 28 pelajar yang solat cukup waktu.

Hal ini menunjukkan, guru perlu berdakwah kepada pelajarnya. Teringat aku akan soalan yang diberikan oleh sahabiah seperjuangan " Wani, apa matlamat awak bekerja? Kalau suami awak suruh duduk rumah, tidak perlu bekerja macam mana?"

Jawabku, " Minta izin dengan suami. Pandai-pandai la pujuk dia supaya bagi keizinan. Sebab niat kita bekerja yang sebenarnya adalah untuk berdakwah. Yang kedua baru membantu suami daripada segi nafkah. Peranan kita penting sebab seorang guru mampu mematikan 7 generasi sedangkan seorang doktor hanya dilihat pada zahirnya mematikan 1 nyawa jika masing-masing tidak menjalankan peranan yang sepatutnya. Memanglah dakwah yang pertama adalah untuk anak-anak, namun, keadaan sekarang, sekularisma berleluasa menyebabkan keperluan kita membimbing anak murid mentauhidkan Allah."

Semakin terasa berat tanggungjawab seorang cikgu...

Monday, June 28, 2010

Terharu..

Salam ukhuwah..
Hari ni adalah hari keenam ana di sekolah. Hubungan antara ana dengan pelajar semakin erat. Mana taknya, suatu ketika, beberapa orang pelajar nampak ana, mereka ingatkan ana akan masuk ke kelas mereka, jadi nampak riak muka mereka tergambar akan kegembiraan. Namun, ana sekadar lalu kerana mahu ke kelas lain. Mereka jadi hampa. Kasihannya. Ada sebilangan pelajar lelaki memanggil ana "cikgu" dari tingkat atas sambil melambai tangan membuatkan ana rasa terharu. Untuk pengetahuan kalian, mereka adalah antara kelas akhir di tingkatan satu. Namun, penghormatan yang mereka berikan buat ana rasa sayang hendak meninggalkan sekolah. Hal ini adalah berbeza dengan sebilangan guru yang lain. Mereka rasa kurang selesa masuk ke kelas akhir. Namun, ia tidak boleh menyalahkan guru seratus peratus. Namun, di sini ingin ana jelaskan kepada rakan seperjuangan ana di medan pendidikan, "ketahuilah olehmu akan kefahaman yang mana ia adalah rezeki daripada Allah." Makanya, banyakkanlah bersabar dan doakan untuk anak muridmu. Seorang ustazah merangkap pendakwah bebas di sekolah tersebut ada berkongsi ilmu tentang bagaimana cara bilamana kita berkata walaupun perlahan, anak murid atau anak2 akan mendengar. Katanya, " Menurut Sheikh Ali Haddad, banyakkanlah membaca Al-Quran jika mahu percakapan menjadi bisa serta orang mahu mendengar akannya".

Ana ada menjadi guru pengganti untuk kelas tingkatan 1 yang dikenali sebagai kelas pandai. Kene ajar 2 masa di makmal. Dari jam 11.50 hingga 1.10. Suatu tempoh yang agak lama bagi diri ana yang kurang persiapan. Mana taknya, awal pagi selepas perhimpunan selesai, baru ana dimaklumkan ana diminta untuk jadi guru ganti. Ana pun ambil peluang untuk dapatkan pengalaman selain menjadi prasyarat Rancangan Orientasi Sekolah (ROS). Sebelum kelas bermula, ana jadi gelisah, mouse komputer rosak, laptop pula dalam bilik guru. Rakan ana dari UKM pula tak dapat send file untuk ana mengajar. Jadi, nak tak nak, ana harus memikirkan cara lain untuk mengajar. Alhamdulillah, persiapan yang sekejap di bilik guru, ana gunakan untuk tempoh pengajaran dan pembelajaran (P&P).
"Cikgu, tengok mereka, mereka buat Ching menangis", mengadu seorang pelajar perempuan India pada ana. Dalam hati ana "Waduh-waduh, ujian apa plak ni, takpe2, sabar".
Dengan wajah senyuman, ana ke belakang untuk melihat apa yang terjadi. Hendak ditegur pelajar yang membuli tu, ana khuatir mereka malu. Jadi, ana cuba cari kesalahan lain untuk menegur.
"Erm. Cikgu nak tengok kuku awak. Panjangnya..nanti potong". Tegas ana
Alhamdulillah, mereka senyum. Kemudian, ana ke meja pelajar yang dibuli tadi serta tanya akan keadaannya (teknik memujuk). Alhamdulillah, ana mampu mengawal kelas. "Kecil-kecil cili padi", kata ibuku selepas ana menceritakan pengalaman di sekolah. Sebelum ana mula mengajar, ana akan membuat peraturan dalam kelas. Bila ana kata " Perhatian!" pelajar perlu angkat tangan kanan serta tangan kiri menutup mulut. Jika mereka lambat untuk berbuat begitu, mereka akan didenda. Dendaan adalah suatu yang ditakuti oleh pelajar. Kelakar rasanya. Namun, ana berbuat sedemikian supaya pelajar sentiasa memberi perhatian. Jauh di sudut hati ana, ana tidak mahu mendenda mereka. Di akhir pengajaran, ana mengucapkan terima kasih atas kerjasama yang diberikan. Itu adalah tanda penghargaan yang ana berikan buat pelajar. Selepas semua pelajar beredar dan masuk ke kelas mereka semula, 3 orang pelajar perempuan India menemui ana untuk bergambar bersama. Terharu ana. Penghormatan yang diberikan buat ana semakin sayu untuk meninggalkan mereka. Moga mereka diberikan hidayah. Amin..
'Sayangi yang muda, hormati yang tua'

Tuesday, June 22, 2010

Welcome back!!

Salam ukhuwah..ana mohon maaf atas kelewatan untuk update blog. Ana nak menceritakan sedikit pengalaman sepanjang 2 hari ana menjalani Rancangan Orientasi Sekolah (ROS). ROS adalah bermula 21 Jun hingga 2 Julai 2010 bertempat di Sekolah Menengah Kebangsaan Tunku Syed Idrus, Tampin, N.Sembilan..Antara sekolah yang amat ana rindukan. Sepanjang tempoh ini, ana rasa letih sangat. Namun, bilamana melihat wajah suci guru-guruku yang pernah mendidikku, menyebabkan ana hilang rasa letih, timbul rasa semangat. Masih ingat ana ketika di alam persekolahan. Ustazah, cikgu ramai yang masih ingat ana. Gembira tak terkata. "Guru setia menanti, anak murid silih berganti". Suatu ungkapan yang sayu bila memikirkannya. Kenakalan pelajar, hanya Allah sahaja yang tahu. Pernah suatu ketika, ana diminta untuk jadi guru ganti kelas hujung. Berdebar juga rasa di hati. Mana tidaknya, keadaan kelas yang berserabut, baju budak lelaki yang tak kemas, pelajar yang tidur, pelajar india yang borak di luar kelas adalah keadaan yang begitu mencabar kewibaaan ana. Lantas, sebelum masuk ke kelas, ana berzikir dan berdoa moga Allah lembutkan hati mereka dan dipermudahkan urusan.
Alhamdulillah, mereka mendengar kata walaupun dikatakan pelajar nakal. Semua pelajar masuk dalam kelas. Lantas, ana ke belakang kelas untuk berborak. Saja nak kenal mereka. Pelajar India pun beramah mesra dengan ana walaupun ana bertudung labuh.Pada ana, pelajar yang nakal, pastinya perlukan perhatian. Keadaan kelas jadi terkawal walaupun bising. Ana tak kisah, janji semua ada dalam kelas. Lebih elok dari mereka bergaduh di luar atau ponteng. Mereka adalah suatu amanah. Jika apa2 terjadi pada mereka semasa ana bertugas dalam kelas, ana lah akan bertanggungjawab. Begitu sukar untuk menjadi guru. Ramai guru berbangga bila anak murid takut dan gerun dengan diri mereka.Namun, ana tidak minta untuk ditakuti, cukuplah sekadar dihormati.

Sambgn: Fahamilah perasaanku..

"Daniel, saya dah tinggalkan Hakim", kata Siti.
"Baguslah..tu yang terbaik..jom, kita pegi makan", ajak Daniel.
"Berdua je ka?"soal Siti.
"Yelah, dah tu, awak nak ajak sapa lagi? Nanti tak ada privacy la", kata Daniel.
"Ish..mana boleh macam ni. Masa dengan Hakim dulu, adik yang teman aku pegi makan dengan dia, tu pun Hakim yang minta..Keluar plak tu bukan saja-saja, atas sebab nak bincang hal keluarga sebelum berkahwin. Lain macam je si Daniel ni..Tak macam Hakim",Siti bermonolog dalam hatinya.

Semakin hari semakin Siti sedar akan kesilapan yang telah dilakukan. Dia sudah boleh menilai mana yang kaca, mana yang permata. Desus hatinya kuat mengatakan, bahawa dia masih sayangkan Hakim. Namun, kesilapan yang dilakukan menyebabkan dia malu dengan diri sendiri.

"Daniel, sampai sini je lah hubungan kita. Saya harap awak faham. Perasaanku masih kuat pada Hakim", kata Siti.

"Siti, tergamak awak permainkan perasaan saya? Takpe. aku boleh cari perempuan yang lebih cantik dan sporting daripada kau", kata Daniel.

"Ya Allah, kasarnya bahasa dia, ada hikmahnya aku minta putus", Siti bermonolog dalam hati.

Masa kian berlari pantas. Kini, hampir setahun hubungan Hakim putus dengan Siti.

"Siti, bila nak kahwin", soal Mak Ngah.

"Nantilah mak ngah, Siti muda lagi", ringkas Siti.

Saban hari Siti cuba untuk berubah. Dikuatkan azamnya untuk menjadi wanita solehah. Bersyukur di hatinya kerna Allah masih sayangkan dia. Masih memberi ruang dan peluang untuk bertaubat. Terlalu banyak dosa noda yang telah dilakukannya. Setiap malam dia menunggu untuk bertahajud. Rindu rasanya bertemu dengan Sang Pencipta.

"Ya Allah, hambaMu ini masih menyayangi Hakim. Kuatkan aku ya Allah. Izinkan aku menyintaiMu melebihi segalanya. Telah terlalu banyak dosa yang aku lakukan. Hadirkan sifat kehambaan pada diriku, ya Allah. Jangan Engkau biarkan aku lemah serta pimpinlah aku ke jalan yang Engkau redhai. Ya Allah, jika Hakim yang telah Engkau ciptakan untuk ku menyempurnakan agamaku, makanya ya Allah, Kau satukanlah kami di jalan yang Engkau redhai. Amin.."doa Siti.

"Mak, boleh tak mak tolong risikkan Abang Hakim??"

Wednesday, June 9, 2010

Mabuk Cinta Halal??

" Zu, awak tidak mesej atau telefon tunang awak ke? Peliknya, dah bertunang tapi jarang berhubung", kata Maya.
" Saya impikan cinta halal", jawab Zu ringkas.
"Apa maksud awak?" kata Maya.
" Cinta halal ini adalah cinta selepas kahwin. Kita tidak perlu risau atau ada rasa was-was dalam perhubungan. Hubungan sudah halal. Apa-apa boleh buat. Mahu keluar 'dating', erm..buat la..itu yang saya impikan", jawab Zu.

Indahkan alam percintaan selepas kahwin? Tiada kegusaran, keraguan ketika saat mengecapi kebahagiaan. Walaupun perkahwinan itu ibaratkan suatu tanggungjawab besar yang perlu dipikul, namun, bahagia mengiring tiba. Takut dan bimbang rasa hati ini tatkala melihat anak-anak muda makin lalai dengan arus dunia. Masing-masing leka dan minta kebebasan. Saat ini remaja mengalami konflik personaliti. Ramai anak muda yang terlibat dengan kancah penzinaan. Hal ini disebabkan kurangnya didikan agama yang diberikan. Jika dibimbing dengan baik, makanya, hasilnya akan bermutu. Adalah menjadi suatu tanggungjawab yang besar buat pendidik. InsyaAllah, ana juga akan bergelar seorang guru suatu hari nanti. Terlalu berat rasa tanggungjawab yang bakal dipikul. Suatu amanah yang besar. Bilangan guru yang semakin ramai namun, semakin ramai pula pelajar yang bermasalah. Di manakah silapnya? Berapa ramai dalam kalangan guru yang berusaha untuk membawa anak muridnya mengenal Sang Pencipta? Sentiasa ana muhasabah diri ini kerna terlalu banyak persiapan yang belum dibuat sebelum bergelar guru. Semoga kita bukan sekadar murabbi tetapi berusaha untuk menjadi MURABBITUN kerna murabbitun adalah murabbi tetapi bukan semua murabbi adalah murabbitun.

Friday, May 28, 2010

Moga dirimu lebih baik dariku..

Salam ukhuwah..ana baru je balik dari pondok..terlalu banyak mutiara ilmu serta kenangan yang sangat berharga..rindunya daku pada saat itu. Moga Allah kurniakan daku rezeki untuk ke sana lagi..amin..doa2kan ye..bilamana kalian mengenal Sang Pencipta, kalian akan tahu, betapa luasnya rahmat Allah..Terasa malu dengan diri ni..yela, umur dah 22 thn..tahun 2011, masuk 23 tahun..baru kini nak kenal Tuhan..malunya..sedih pun ada..namun, jauh di lubuk hatiku, sujud syukur ku kerna masih diberi ruang dan peluang untuk aku kenaliMu Ya Rabbi...Kepada peserta daurah, insyaAllah, muzakarah akan dibuat sebaik sahaja mula buka sem..jadi, jgn lupa ulangkaji kitab ye.. Masa kuliah dhuha, ramai penduduk datang..terharu dan bangga daku melihatnya..yela..zaman sekarang ni, susah sangat nak tengok orang cintakan ilmu agama..yang paling ana tertarik, seorang ibu, yang pada penglihatan ana, si ibu berpakaian biasa, bukan bertudung labuh..namun, si anak lelaki yang duduk di sisinya berpakaian kopiah..terdetik di hatiku, bagusnya ibu ini..namun, teringat daku pada fitrah manusia, pastinya nak yang baik..Diri kita sudah cukup sempurna kerna Sang Pencipta kita bersifat dengan sifat kesempurnaan dan suci dari sebarang sifat kekurangan..makanya, kita adalah makhluk ciptaan yang sungguh indah..kita yang meracuni diri sendiri..hargailah diri serta syukur dengan pemberian Illahi..

Sambgn: Fahamilah perasaanku..

Selepas detik itu, Hakim makin dekatkan dirinya dengan Sang Pencipta. Makin ketagih cinta Illahi. Segala hal diluahkan pada yang Maha Mendengar hingga tidak sabar berkhalwat tatkala manusia sedang nyenyak dibuai mimpi indah. Sering diucapkan dalam doanya agar Allah memberikan isteri yang solehah..

“Berdoalah kepada Allah dengan bersungguh-sungguh dan yakinlah bahawa Allah boleh menjadikan hasrat kita itu menjadi kenyataan”

Berkhalwat –Ia bermaksud bersendirian dengan Allah (mengasingkan diri untuk beribadat). Perkataan berkhalwat sering disalah guna dalam kehidupan harian kita. Sepasang kekasih yang belum mempunyai ikatan yang sah ketika mana mereka bersendirian, ia dianggap berkhalwat. Sedangkan, perkataan itu sepatutnya mukaddimah zina bukan berkhalwat. WaAllahu a’lam..

Sunday, May 9, 2010

klip instrument doaku Hadad Alwi_by asrull

Cantik ke die???

"Man, cube ko tgk muslimah yang pakai tudung purple tu. Cantik kan? Beruntungnye sape dapat die,"kata Kimi.

"Uish..ko ni..mana ade cantik..biase je aku tengok. Ko ni dah ade 4 mata (pakai spec) ..nak aku tambahkan lagi spec ko ke?" jawab Man.

Hehehhee..kadang-kadang, yang hodoh itu indah, yang indah itu hodoh..yela..cantik kan abstrak. Dulu masa ana berpeluang ngaji di pondok, kami kene pakai purdah..ana ingat lagi, masa ke sana, ana tak pakai purdah, tapi setibanya di sana, secara automatik, terasa malu sangat kalu tak pakai. rasa malu sangat bila muslimin sana tengok kami.. sampai ana ambik kertas tutup muka mcm berpurdah..huhu..malu punye pasal. masa time kuliah tu, ustaz cakap berkenaan pakai tudung dari pendapat imam syafie. kemudian, ade sorang mak cik ni yang agak berumur tanya ustaz.

"Ustaz, kalu yang tak cantik, tak perlu pakai purdah kan? sebab xde sape nak tengok die", soal mak cik tu.

"Boleh sape terangkan, macam mana dikatakan cantik? kadang-kadang lelaki ni, yang hidung mancung dikata cantik, ada tu yg gemuk, yang hitam manis dikatakan cantik. Jadi macam mana kita nak nilai kecantikan perempuan tu?, aju ustz kepada kami.

Terkesima ana..betul jgk ckp ustaz tu. kalu tak, tak kan lah ade kes cucu rogol nenek..Huhu...nak dikatakan kat sini, kecantikan tu adalah pada mata yang melihat..terpulang kepada muslimah tu sendiri..ikut la pendapat mana2 pun..namun..semakin bertutup muslimat tu, semakin tu keindahannya berkilau bak mutiara..

Saturday, May 8, 2010

Sambgn: Fahamilah perasaanku..

“Siti, abang tengok, Siti macam menjauhkan diri dari abang. Abang ade buat salah ke? Abang tak sabar nak bertunang. Kalu buleh, nak je terus kawin,” kata Hakim

“Erm..Siti harap, abang boleh terima akan apa yang Siti nak cakapkan ni. Siti nak berterus terang. Siti keliru dengan perasaan Siti. Ntah la bang. Siti tak tahu kenapa. Sejak kebelakangan ni, Siti seakan hilang perasaan kasih pada abang. Maafkan Siti ye bang,”jawab Siti.

“Siti, Siti sedar tak apa yang Siti cakapkan ni? Pertunangan kita dah nak dekat. Abang sayangkan Siti. Sampai hati Siti buat abang macam ni,” kata Hakim dengan sayunya.

“Abang, Siti nak kita putuskan hubungan ni..Siti tak nak abang ganggu Siti lagi. Siti minta undur diri. Maafkan Siti,” kata Siti sambil berlalu pergi.

“Ya Allah, kuatnya ujian Mu terhadapku. Andai ini sudah ketentuan dari Mu, aku redha dan pasrah. Ya, benar, jika kita cinta pada manusia, manusia akan pergi, jika kita cinta pada Pencipta cinta, cinta akan kekal abadi..,”berlinangan air mata Hakim tatkala melihat Siti pergi.

Friday, May 7, 2010

Fahamilah perasaanku..

"Mak, saya tak nak bertunang dengan Abang Hakim, die tak memahami saya", kata Siti.

"Jangan kata begitu Siti, tarikh pertunangan Siti dah nak dekat. Lagipun, kan perancangan untuk kawin dah dibuat. Mak tengok Hakim tu baik budaknya. Mak, ayah, adik beradik Siti pun suka. Pandai die menghormati dan ambil hati kami. Apa yang kurang lagi?" kata si Ibu.

"Memang la die layan kalian dengan baik, tapi dengan Siti, layanannya berbeza. Die tak pandai ambik hati Siti. Tak macam Daniel. Daniel pandai ambil hati Siti. Entah la mak, semakin dekat dengan tarikh pertunangan, makin rasa hambar cinta ni untuk Abang Hakim", kata Siti.

Milik siapakah cinta Siti???
Ikuti sambungannya di kemudian kali ok!
PERINGATAN!! Kisah ni tiada pertalian, perhubungan atau perkataaan yang seangkatan dengannya antara tuan punye blog..hehehe

HUKUM PEREMPUAN MEMAKAI SELUAR PANJANG

Menurut Syeikh Ismail Usman Zain al-Yamani al-Makki (Ulama Besar Mazhab al-Syafie di Tanah Suci Mekah al-Mukarramah), perempuan yang memakai seluar panjang di atasnya (di luarnya) ada pakaian (baju atau jubah) yang labuh sampai ke lutut lalu seluar hanya dilihat oleh orang lain hanya dari paras lutut hingga ke kaki sahaja maka hukumnya tidak haram dengan syarat seluar itu tidak jarang atau ketat sehingga menampakkan kecantikan tubuhnya kerana ia termasuk dalam hadis perempuan yang berpakaian tetapi bertelanjang. Alasannya kerana seluar bukan pakaian yang khusus bagi lelaki. Cuma yang haram bagi perempuan ialah membuka auratnya atau sebahagian auratnya di hadapan lelaki ajnabi.

Thursday, May 6, 2010

Tahajud..oh..tahajud !!

Salam ukhuwah fillah..sekadar perkongsiann yang tak seberapa ni..dulu ana ada call seseorang yang merupakan ahli tasawuf. Saje nak mintak kata2 semangat dalam ibadat..ana tanya, bagaimana nak bagun malam? Katanya, kene kuat bermujahadah melawan nafsu..walaupun tido lewat pun, kene bangun malam jgk..hatta kalu tinggal lg 15 minit nak azan subuh, kalu sempat, buat 2 rakaat (dari kuliah dato’ ustz ismail kamus)..huhu..beratnya..bila mana kita terkejut, lantas tgk jam, 3 pagi, terus bangun mandi atau ambil wuduk..andai kata kita duk kata kejap lagi la, lagi 5 minit la, baring-baring kejap la, atau awal lagi, makanya iblis akan mendatangi kita..tu pasal la, bila dah terjaga sekali, terus bangun, jgn duk baring2 lagi sebab, mesti kita akan terlelap nanti..pah tu, mula la menyesal..Bila mana sesuatu hadiah yang tidak nampak di mata, kita kurang yakin..ini bersangkut dengan kekuatan akidah kita..banyak kelebihan bilamana kita tahajud. Antaranya, hadiah syurga..namun, tidak ramai antara kita yang bersungguh-sungguh bangun..namun, suka ana ingatkan diri ana serta siding pembaca, andai kita berupaya bangun malam, jgn kita bangga kerna bangun kita itu adalah dengan izin dan rahmat Allah..sesungguhnya kita sebagai manusia tiada apa2..segala-galanya adalah kudrat dan iradat Allah S.W.T..kita hanya hamba..makanya, bersifat la seperti hamba..Waallahu a’lam..

MUTIARA HIKMAH DARI KITAB IBNATI AL-HABIBAH

“INILAH JALAN YANG LURUS MENUJU SYURGA”
(karangan syeikh Abdurrahman al-Sanjari)
NILAI SEORANG WANITA
Al-Tha’alibi menulis surat ucapan tahniah kepada seorang bapa yang baru memperolehi bayi perempuan dengan katanya :


‘Selamat datang wahai wanita yang pintar, bakal ibu, pengundang kedatangan suami dan anak-anak yang suci. Kalaulah kaum wanita itu umpama bayi yang suci ini, sudah pasti kaum wanita akan mengatasi kaum lelaki. Bukanlah lafaz muannath (perempuan) pada kalimat al-Syams (matahari) itu suatu keaiban, dan tidak juga lafaz muzakkar (lelaki) pada kalimat al-Hilal ( anak bulan) itu suatu kebanggaan. Semoga Allah mengurniakan kamu keberkatan dengan kemunculannya dan kebahagiaan di mana sahaja dia berada. (Lihatlah) perkataan al-Dunya (Dunia) itu muannath (perempuan) di segi Bahasa Arab ( yang disebut Muannath Majazi)…Orang ramai berkhidmat dengannya….Kaum lelaki sejati pula beribadat padanya. Perkataan Al- Ardu (Bumi) juga muannath (perempuan) di segi Bahasa Arab..daripadanya diciptakan umat manusia dan padanya tersebar zuriat keturunan mereka. Perkataan Al-Sama’ (Langit) juga muannath (perempuan) di segi Bahasa Arab..Sesungguhnya ia dihias dengan cakrawala, dan diperindah dengan gugusan bintang yang menembusi (kegelapan) sinar cahayanya. Perkataan Al-Hayah (Hidup) juga muannath (perempuan) di segi Bahasa Arab..kalau tidak kerananya nescaya tidak bertindak dan bergerak jiwa raga manusia. Perkataan Al-Jannah (Syurga) juga muannath (perempuan) di segi Bahasa Arab..Orang-orang yang bertakwa dijanjikan dengannya..dan para rasul akan dilimpahi kenikmatan di dalamnya. Tahniah buatmu atas anugerah Allah yang menjadikanmu sebagai pemimpinnya, semoga Allah mengurniakanmu sifat syukur ke atas segala pemberianNya, dan semoga Allah panjangkan umur kamu selama mana masih wujud keturunan bani Adam dan selama mana kekal perjalanan masa di muka bumi ini.”

Mimpi???

Salam ukhuwah fillah..pernah tak kalian tidur dan bermimpi??..apabila kalian bangun, kadang-kala kita ingat mimpi kita, kadang kala tak ingat langsung, tapi kita tahu yang kita ada bermimpi sesuatu..berdasarkan kitab Daqaiqul Akhbar, apabila roh keluar dengan akal, makanya, kita akan ingat akan mimpi tu. Jika kita bermimpi dengan orang yang sudah meninggal dunia, ia sebenarnya terjadi kerana roh orang hidup akan bertemu dengan roh orang yang sudah mati. Roh orang hidup akan pergi mencari semula jasadnya. Roh bagi orang yang dah mati pun rasa nak masuk semula ke jasad namun Allah akan tahan.Roh yang ditahan adalah orang yang telah mati (tidak dapat kembali ke jasad).Allah akan pegang roh bagi orang yg dah mati. Ana harap maksud ‘pegang’ di sini, jangan kita fikir mcm kita pegang ye. Kerana manusia ni bersifat kekurangan.Hanya Allah sahaja yang bersifat kesempurnaan. Makanya, jika kita fikir juga, kita akan menyamakan dengan sifat manusiawi.. Bila roh masuk ke badan, lantas, kita akan terjaga. Terdapat dua keadaan roh. Keadaan roh yang apabila ia keluar, kita mati dan yang keduanya, keadaan roh yang keluar masa kita tidur namun kita tak mati..Segala yang baik itu datang dr Allah, manakala yang lemah itu datang dari diri ana sendiri, hakikatnya kedua2nya datang dari Allah jua..Waallahu a’lam

Saturday, May 1, 2010

Sedikit perkongsian..

Salam..InsyaAllah, untuk akan datang, ana akan gunakan sepenuhnya blog nie untuk perkongsian sedikit ilmu yang tak seberapa berkenaan dgn pengajian kitab..ia berkenaan bab haid, istihadhah wa nifas daripada 'kitab sabilah muhtadi'..kalu yg bab tauhid, InsyaAllah, tunggu ana khatam berulang kali ye..sbb bab tauhid ni bkn perkara mudah dan ana khuatir jika disalah faham..semoga antum mendapat manfaat dr ziarah blog yg serba dhaif ni..syukran..wassalam

Saturday, April 24, 2010

Sakitnyee..

Kuatnye ujian Allah..kebangkitan muslimat kerna kekurangan min..tidak selayaknye seorang muslimat yg handle utk program jemaah..apatah lagi untuk memegang amanah handle program ke Pondok..huhu..beratnye tanggungjawab..sakitnye kepala nak pikir..huhu..berdepan ngn 'perang kertas' lagi..huhu.min..oh.min..knape la kalian tak tercabar langsung ngn keupayaan mslmat...Moga Allah permudahkan ana..amin

Tuesday, April 13, 2010

Siapakah aku di hadapan Mu nanti??

Hidup ini sering menangisi yang telah pergi. Namun, di kejauhan hati, terdetik bagaimana pula aku di hadapan Dia?? As-syahid Faizol telah menghadap Pencipta pada jam 4.45 pagi 11 Januari 2010. InsyaAllah, ana akan menyambung perjuangan as-syahid dalam penulisan blog. Cinta di hatinya sepenuhnya untuk Illahi. Sehinggakan, dia mampu mengucapkan cintanya untuk Illahi pada sekalian manusia. Tergambar di wajahnya akan kecintaan pada Illahi. Sedangkan aku, jauh tertinggal ke belakang. Diri ku yang banyak dosa sehinggakan jutaan muslimat yang baik, aku yang terakhir sekali. Terlalu kerdil diri ini untuk menghadap Illahi. As-syahid telah bersedia untuk menghadap si Penciptanya, sedangkan aku, terlalu banyak kelemahan serta belum sedia untuk mati..sedihnya hati hanya Dia yang tahu. Jika Allah ingin mengambil jasadku ini, bila-bila sahaja Dia boleh ambil kerna aku hambaNya. Kini, ku terlalu mendambarkan cinta Mu. Ku pernah diuji dengan cinta manusiawi. Moga hati ini dipenuhi dengan cintaMu. Cukuplah dengan ujian yang lalu. Tidak ingin ku ulanginya lagi. Diri ini terlalu tertekan dengan dosa-dosa silam ku. Ya Allah, aku mohon, jangan tinggalkan aku. Pimpinlah aku dalam mendapatkan redhaMu..