Wednesday, September 9, 2009

ALLAH sayang sangat-sangat kepada kita...

Assalamua’laikum...hari ini diriku banyak termenung dari berkata-kata,,terdetik dihati ini untuk berkongsi perkara yang membuat saya banyak termenung memikirkan hal ini,sekali sakala sebak hati ini ..

Pernahkah kita berfikir tentang kasih sayang ALLAH kepada kita???...

Percaya dan yakinlah bahawasanya ALLAH teramat,amat,amat mengasihi kita dan kerana kasih dan sayang Allah itulah kita diberikan petunjuk dan hidayahnya agar kita tetap tegar melalui hari-hari dalam kehidupan kita sehingga kini, agar kita tetap menjalankan perintahnya, agar nantinya kita akan beroleh ganjaran olehnya di syurga dan dijauhkannya dari azab neraka...

Allah amat sayang kepada kita, bahkan setelah berkali-kali kita terjatuh kedalam lubang dosa dan ma’siat tetap saja kita diberikan peluang sekali lagi unutk bertaubat, meminta maaf di atas segala dosa yang kita lakukan. Dan untuk memohon keampunan itu kita hanya perlu bermodalkan sedikit usaha, sedikit kesedaran, sedikit keinsafan dan ditambah dengan amalan... sedang kaum israil taubatnya adalah dengan membunuh diri.

Rasulullah S.A.W. bersabda:
“Sesungguhnya ada seorang hamba yang melakukan dosa, lalu dia berkata “Wahai tuhanku, sesungguhnya aku telah melakukan dosa, maka ampunilah aku!” Maka tuhannya berfirman, hambaku tahu bahawa dia mempunyai tuhan yang mengampuni dosa dan menghukumnya, lalu diampuninya”, kemudian dia tetap dalam keadaannya menurut kehendak Allah. Kemudian dia melakukan dosa lain, lalu berkata “Wahai tuhanku, sesungguhnya aku telah melakukan dosa lain, maka ampunilah aku!”. Tuhannya berfirman, “ hambaku tahu dia mempunyai tuhan yang mengampuni dosa dan menghukumnya, lalu diampuninya lagi”. Kemudian dia tetap dalam keadaannya menurut kehendak Allah. Kemudian dia melakukan dosa lagi lalu berkata “Wahai tuhanku sesungguhnya aku telah melakukan daso maka ampunilah aku”. Tuhannya berfirman “Hambaku tahu dia mempunyai tuhan yang mengampuni dosa dan menghukumnya” lalu tuhannya berfirman lagi “Aku mengampuni dosa hambaku maka hendaklah dia melakukan menurut kehendaknya”.
(diriwayatkan oleh Bukhori dan Muslim)
Sabda Rasulullah S.A.W lagi:
“Demi tuhan yang diriku dalam genggamannya, seandai kamu tidak berdosa, nescaya Allah akan mematikan kamu kemudian Allah mendatangkan satu kaum yang melakukan dosa kemudian mereka memohon keampunan dari Allah lalu Allah mengampuni dosa mereka.
(diriwayatkan oleh Muslim)
Berfikirlah semua wahai manusia yang mempunyai akal yang waras, bertapa Allah menyayangi kita sehingga Allah amat ingin sekali manusia memohon keampunan dari Allah kerna dia ingin menunjukkan kesayangannya kepada hamba-hambanya.

Sehingga Rasulullah pernah bersabda:
“Allah amat suka apabila menerima taubat lebih daripada perasaan gembira kamu apabila mendapat kembali unta kamu setelah unta itu tadi hilang di tengah padang pasir yang luas”
(diriwayatkan oleh Bukhori)

Subhanallah, begitu sayangnya allah kepada kita tetapi kita manusia, hambanya sedikit sekali yang bersyukur dan berterima kasih di atas rahmat dan kasih sayang yang Allah berikan kepada kita.

mengapakah kita sebenarnya diciptakan oleh Allah? Adakah saja-saja sahaja? Adakah cuma untuk kita berusaha mencari kehidupan yang senang, tenang dan lenang sahaja? Atau adakah kita diciptakan demi untuk menguji dimanakah antara manusia-manusia yang telah dilambakkan dengan nikmat-nikmat ini akan bersyukur diatas nikmat yang telah diberikan kepadanya?. Dan apakah soalan semudah ini kita masih memerlukan suatu perbincangan maha besar untuk mencari jawapannya?. Atau masihkah lagi manusia itu dengan alasan demi alasan

Kita hanyalah hamba, yang selayaknya hanya menerima keperluan sahaja dari tuannya, tetapi tuan bagi manusia itu bukan sahaja bermurah hati memberikan pelbagai nikmat kepada hamba-hambanya, malah dia telah menunjukkan jalan keluar dari seksa, petunjuk dan jalan hidup manusia, skema jawapan yang hanya perlu diikuti, tetapi sedikit sekali manusia itu bersyukur. Sedikit sekali manusia yang melakukan sesuatu kerana tuhannya, malah sangat sedikit bilangan manusia yang mengingati tuhannya, bagaimana lagi kita hendak mengira bilangan manusia yang menyerahkan seluruh hidupnya kepada Allah S.W.T.

No comments:

Post a Comment