Friday, October 1, 2010

Awasilah dirimu..

Dalam kita meniti kehidupan seharian kita, kadangkala kita leka. Iman naik dan turun. Namun, pernah atau tidak kalian merasa seolah-olah malu bila berbuat dosa atau kesalahan kerana seakan ada yang melihat. Jika kalian pernah merasai perasaan itu, beruntunglah kalian kerana saat ketika itu, kalian berada dalam bimbingan Allah. Hidayah adalah milik Allah. Boleh jadi, Allah beri dan ambil semula. Namun, bilamana kalian dalam bimbingan Allah, setiap perilaku kalian, hati suci itu akan terdetik dan seakan boleh kesan akan sesuatu yang kurang menyenangkan dari sisi syariat. Kita hendaklah sentiasa bersyukur akan nikmat iman dan Islam yang Allah berikan. Bayangkan jika kita beriman namun, tatkala kita lalai dan leka, Allah ambil hidayah dan terus menerus tidak mencampakkan hidayah kepada kita, alangkah rugi dan sia-sia hidupnya. Jagalah hidayah yang Allah berikan dan sentiasa minta akan iman, hidayah dan rahmat Allah. Malulah pada Yang Esa akan perbuatan yang membawa kemurkaaannya. Kelak, di padang masyar nanti, semua hamba akan berkumpul. Setiap buku catatan masing-masing akan dibaca satu persatu. Dari zaman Nabi Adam hingga manusia akhir zaman akan dipanggil menghadap sang Pencipta. Pada saat itu, kita akan malu dengan perbuatan kita. Bayangkan, jika guru agama atau tok guru yang rapat dengan kita tahu satu persatu perbuatan kita, alangkah malunya kita. Baik buruk kita semua akan diketahui. Malu dengan Nabi apatahlagi. siang malam selawat. Jika kita pernah berbuat dosa, bertaubatlah selagi masa masih ada. Kita manusia yang lemah tidak terlepas dari berbuat dosa. Jangan kita ceritakan keaiban diri kita pada orang lain. Mudah-mudahan jika kita merahsiakan keaiban diri kita, Allah mengampunkan dosa kita dan menyembungikan keaiban diri kita tatkala di padang masyar kelak. Masa silam adalah masa silam. Hidup mesti diteruskan. Usahakan supaya tidak berada di takuk yang lama.



" Tidak aku mampu memenuhi setiap syariatMu dalam hidup seharianku, makanya, ampunkan daku, Ya Allah"

No comments:

Post a Comment